Ridwan Kamil Klarifikasi Polemik Iluminati di Masjid Al Safar

- Penulis

Senin, 10 Juni 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bandung – Belakangan ini desain masjid Al Safar karya arsitek yang juga Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil hangat jadi perbincangan di media sosial. Viral nya desain masjid Al Safar dengan bentuk segita,satu lingkaran dianggap sebagai simbol iluminati hingga tudingan titisan dajjal terhadap Ridwan Kamil.

Merespon kontrovesi desain masjid tersebut, MUI Jabar mengadakan pertemuan yang mengundang Ridwan Kamil dan Ustaz Rahmat Baequni.

Iluminati Bavaria merupakan kelompok rahasia pada zaman pencerahan di Eropa yang didirikan pada 1 Mei 1776 M di Ingolstadt dengan nama ordo iluminati. Iluminati dianggap sebagai ibu dari semua teori konspirasi yang ada di dunia saat ini yang menjadi latar belakang semua peristiwa besar manusia seperti perang, kudeta, perang besar, hingga perebutan kekuasaan.

Sebelumnya viral desain Masjid Al-Safar ini berawal dari vidio dakwah Ustaz Rahmat Baequni. Menurutnya masjid tersebut mengarah pada persepsi iluminati atau freemansory. Bagi orang awam akan mudah menerima simbol segitiga ini dengan penyambutan kehadiran dajjal.

Persepsi itu diselesaikan pada acara silaturahmi dan diskusi umum yang membludak bersama Ustaz Baequni.

Tudingan simbol illuminati itu muncul karena dibagian mimbar mirip dengan “All Seeing Eye”, alias simbol mata satu. Persepsi itu dibantah oleh Ridwan Kamil dengan menunjukan masjid yang dibangun dengan desain segitiga dengan satu lingkaran juga seperti masjid Al-Ukhuwah, mihrab masjid Nabawi, Masjid Trans dan masjid Raya Jakarta yang juga diposting di akun instagram pribadinya (@ridwankamil).

Baca Juga :  500 BUMDesa Berprestasi Terima Bantuan Permodalan

“Masjid itu saya desain mengikuti bentuk alam di sekitar yang daerahnya perbukitan maka saya mengambil bentuk-bentuk alam yang tidak beraturan sehingga masjid itu menyatu dengan alam” terangnya” tutur Ridwan Kamil.

Masjid Al-Safar adalah hasil riset teori Folding Architecture alias lipatan. Seperti Origami, hasilnya adalah lekukan dan ruang berbentuk segitiga.

Desain masjid Al-Safar ini di Arab Saudi justru mendapat penilaian dari Al-Mafa dan masuk nominasi arsitektur masjid terbaik Abdullatif Al-Fozan Award 2019 bersama 26 masjid lain di dunia.

“Harus ada kesepakatan kalau itu memang dilarang, mari kita bersepakat untuk tidak menggunakannya” tegas Emil, sambil menunjukan gambar dan foto-foto arsitektur masjid yang kebetulan terdapat bentuk segitiga, lingkaran dan bentuk geometris lainnya.

Sebelumnya, Ustaz Rahmat Baequni menjelaskan bahwa Yahudi akan menguasai dunia diawali dengan penyerapan dan penyebaran simbol iluminati salah satunya lewat jalan arsitektur.

Ridwan Kamil meminta maaf kalau memang dianggap salah dalam mendesain sejumlah masjid. Hal itu diungkapkan Ridwan Kamil dihadapan ribuan jamaah di Pusdai Jabar dalam acara Silaturahim dan Diskusi Publik pasca lebaran, Senin (10/6/2019).

Baca Juga :  Gubernur Imbau Masyarakat Jabar Terapkan Protokol Kesehatan Saat Pencoblosan

Seusai berdiskusi, Ketua MUI Jabar, Rahmat Syafei menyebutkan, bahwa acara silaturahmi dan diskusi adalah cara untuk mendengarkan pendapat masing-masing pihak yang sedang berbeda pemikiran.

Namun, ia menegaskan bahwa walau berbeda pendapat, semua tetap harus rukun dalam persatuan dan kesatuan.

“Tadi kita mendengarkan bahwa silaturahmi pada kesempatan ini menerima apapun keyakninan masing-masing itu dihargai, silakan. Tapi yang disepakati adalah bagaiamana menjaga persaudaraan dan bagaimana kita saling menghargai perbedaan pendapat,” kata Rahmat Syafei.

Oleh karena itu setiap orang memiliki sudut pandang masing-masing terlebih jika dilihat dari kedua sisi ilmu yang berbeda, perbedaan ini tentu memerlukan kesepakatan dengan jalan diskusi untuk tabayun mengenai maksud tujuanya agar publik tidak dibingungkan dengan asumsi yang keliru. Mengingat tidak sedikit bentuk segitiga, satu lingkaran yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari.

Yang menjadi sorotan persepsi iluminati ternyata bukan sekedar bentuk segita namun bentuk mimbar dengan satu lingkaran. Pada intinya maksud desain masjid Al-Safar ini tidak dibuat sengaja meniru simbol iluminati melainkan mempertimbangkan presfektif seni arsitektur.

Berita Terkait

Siswi SMK Maarif NU Bandung Raih Juara 2 Deklamasi Puisi Bahasa Prancis
Diusung Santri dan Jaringan Masyarakat Sipil, Andi Ibnu Hadi Mantap Maju Pilwalkot Tasikmalaya
Terinspirasi Perjuangan Kartini, Tsoht Rilis Single Terbaru
Masa Akhir Tahapan Pemilu 2024, Panwascam Cibiuk Gelar Press Release Hasil Kerja Pengawasan
Cek Kelayakan Kendaraan Dilakukan Petugas Antisipasi Kecelakaan
Awal Ramadan 1435 Jatuh Pada Hari Selasa 12 Maret 2024
Laga Klasik Liga 1 2023/2024, Persib Keluar Sebagai Pemenang
Asesmen Wilayah Terdampak Bencana Alam di Kabupaten Garut
Berita ini 11 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 3 Mei 2024 - 18:21 WIB

Siswi SMK Maarif NU Bandung Raih Juara 2 Deklamasi Puisi Bahasa Prancis

Rabu, 1 Mei 2024 - 00:40 WIB

Diusung Santri dan Jaringan Masyarakat Sipil, Andi Ibnu Hadi Mantap Maju Pilwalkot Tasikmalaya

Minggu, 21 April 2024 - 16:40 WIB

Terinspirasi Perjuangan Kartini, Tsoht Rilis Single Terbaru

Minggu, 31 Maret 2024 - 22:28 WIB

Masa Akhir Tahapan Pemilu 2024, Panwascam Cibiuk Gelar Press Release Hasil Kerja Pengawasan

Rabu, 20 Maret 2024 - 12:10 WIB

Cek Kelayakan Kendaraan Dilakukan Petugas Antisipasi Kecelakaan

Minggu, 10 Maret 2024 - 15:55 WIB

Laga Klasik Liga 1 2023/2024, Persib Keluar Sebagai Pemenang

Minggu, 10 Maret 2024 - 15:42 WIB

Asesmen Wilayah Terdampak Bencana Alam di Kabupaten Garut

Minggu, 10 Maret 2024 - 13:51 WIB

Beras Lokal Garut Meroket Jelang Ramadan

Berita Terbaru

Momen perayaan Intimate Hearing Session Penemuan 'Kartini' di

Berita

Terinspirasi Perjuangan Kartini, Tsoht Rilis Single Terbaru

Minggu, 21 Apr 2024 - 16:40 WIB