Home / Berita / Garut

Kamis, 30 Januari 2020 - 11:52 WIB

Disperindag Garut Telesuri Penyebab Hargai Cabai Yang Naik

Gentra Priangan - 

i

Garut – Harga jenis cabai yang dijual di beberapa Pasar di Garut mengalami kenaikan, salah satunya di Pasar Induk Guntur Kabupaten Garut, Jawa Barat, melonjak naik dari harga biasanya.

Untuk itu, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Garut akan menelusuri penyebab kenaikan harga cabai di sejumlah pasar. Salah satunya di Pasar Induk Guntur.

“Kami mendapatkan laporan stok cabai sudah melebihi dari cukup, tapi heran harga masih tinggi,” kata Kepala Disperindag Kabupaten Garut Nia Gania, Rabu (29/1).

Ia menjelaskan, persoalan itu sudah dilaporkan ke Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Garut untuk mencari tahu penyebab kenaikan kebutuhan pangan, termasuk cabai di pasaran.

Baca Juga  Akibat Cuaca Buruk Dan Pasokan Kurang, Harga Cabai Di Pasar Guntur Garut Naik

Harga cabai di pasaran seperti cabai merah pernah mencapai Rp80 ribu sampai Rp90 ribu per kilogram dari kisaran harga normal Rp30 ribuan per kilogram.

“Kami sudah menugaskan bidang perdagangan untuk mengetahui apa yang menjadi hambatan sehingga harga cabai merah masih tinggi di pasaran,” ujar Nia.

Ia mengunkapkan, bahwa kenaikan suatu barang termasuk cabai sebagai jenis bahan pangan biasanya akan terjadi kenaikan apabila pasokan kurang atau tidak memenuhi kebutuhan pasaran sehingga harga akan naik.

Namun anehnya saat ini, lanjut dia, berbagai jenis cabai di pasaran sudah cukup melimpah, bahkan lebih cukup dari kebutuhan masyarakat sehingga seharusnya harga bisa turun atau normal.

“Kenaikan cabai itu biasanya dipicu keterlambatan dan minimnya stok barang, tapi ini tidak terjadi dikeduanya, tapi harga tetap saja tinggi,” katanya.

Ia berharap, tim gabungan dari Disperindag dan TPID dapat secepatnya mengetahui penyebab kenaikan harga cabai dan barang lainnya di pasaran agar masyarakat bisa kembali membeli kebutuhan pangan dengan harga normal.

“Mudah-mudahan segera diketahui pemicu kenaikan harga sejumlah kebutuhan pokok di pasaran,” pungkasnya.

Share :

Baca Juga

Berita

Striker Persib Bandung Ezechiel akankah hengkang dari Persib ?

Garut

Pemkab Garut Minta Koperasi Terapkan Digitalisasi Untuk Lebih Berkembang

Politik & Hukum

Quick Count LSI Pilbup Tasikmalaya: Iwan-Iip Unggul 35.4℅

Berita

Gempa Magnitudo 7,4 Banten Terasa Hingga Bogor, Warga Panik!

Berita

Antisipasi Kasus Asusila, MUI Garut: Perlu Pengawasan Semua Pihak

Berita

Datangi Gedung Dewan, Gerakan Garut Anti Komunis Tolak RUU HIP

Berita

Pemerintah Pusat Beri Garut 44 Miliyar untuk Atasi Stunting

Garut

Selesaikan Tahapan NU Jabar Award, PCNU Garut Sampaikan Terimakasih