Cari Bibit Baru, Karang Taruna Karya Bakti Sukadana Cianjur Gelar Turnamen Bola Voli

- Penulis

Senin, 9 Desember 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Cianjur – Guna menjaring bibit-bibit baru yang ada di Desa Sukadana Cianjur dalam bidang olahraga, khususnya bola voli, Karang Taruna Karya Bakti menggelar turnamen Sintok Cup 2019 di Kampung Neglasari. Panitia mewajibkan setiap tim membayar sebesar Rp. 150.000,- sebagai biaya pendaftaran. Tercacat ada 14 tim putra dan 16 tim putri yang ikut bertanding dalam turnamen yang dimulai pada Selasa, 29 Oktober 2019.

Selain dari biaya pendaftaran, panitia turnamen Sintok Cup 2019 pun menggali dana dari para donatur dan kas karang taruna.

Ayi Uus Supriadi mengatakan jika anggaran untuk Karang Taruna Karya Bakti hanya sebesar Rp. 2.500.000,- pertahunnya. Ia menginginkan agar anggaran tersebut dapat dinaikkan ke depannya.

“Adapun maksud dan tujuan turnamen ini diselenggarakan secara berkesinambungan adalah untuk menjalin silaturahmi dan menunjukkan bahwa kerjasama dengan siapapun bisa dijalin,” ucap Ayi Uus Supriadi, Ketua Karang Taruna Karya Bakti.

“Juga dalam rangka pencarian bibit-bibit baru untuk meningkatkan pemberdayaan pemuda dalam bidang olahraga, khususnya bola voli,” imbuhnya.

Senada dengan Ketua Karang Taruna Karya Bakti, Ketua Pelaksana Sintok Cup 2019, Yusup Supriatna menyatakan bahwa bibit-bibit baru yang terjaring tersebut akan digabungkan dalam sebuah tim bola voli desa. Tim inilah yang kemudian akan diikutsertakan dalam Pekan Olahraga Desa (PORDES) di Kecamatan Campaka mewakili Desa Sukadana.

Baca Juga :  Perkembangan Taktik Sepak Bola dari Klasik Hingga Kontemporer

“Semoga dalam pelaksanaan turnamen ke depan, para panitia dapat meningkatkan rasa tanggung jawab, kerjasama, dan kekompakan,” ujar Yusup Supriatna, Ketua Pelaksana Sintok Cup 2019.

Babak Final

Pertandingan sengit terjadi antara Suka Asih yang berkaos tim biru muda dan Sekawan yang memakai kaos tim hijau di babak final bola voli putra pada Minggu, 8 Desember 2019. Para pemain kedua tim mempertunjukkan kegarangannya dalam memukul bola. Mereka melakukan spike-spike yang keras. Aksi block dari kedua tim pun tak luput membuat para penonton berteriak-teriak, geregetan. Beberapa kali service smash yang tentu saja dilakukan sambil meloncat dipertontonkan oleh para pemain, baik dari Suka Asih maupun Sekawan.

Sempat terjadi insiden kecil dalam pertandingan final ini, ketika wasit kedua menyatakan bola keluar lapangan sementara hakim garis menyatakan sebaliknya. Terjadilah protes dari para pemain dan suporter Suka Asih. Namun hal tersebut dapat diatasi dengan cepat. Wasit utama yang memimpin pertandingan memanggil wasit kedua, hakim garis, dan kapten kedua tim untuk berembuk. Selesai berembuk wasit utama menyatakan bola masuk karena masih menyentuh garis lapangan. Point untuk Suka Asih.

Baca Juga :  Tersangka Kasus Perdagangan Orang Resmi Ditahan

Setelah memenangkan tiga set dari empat set yang dipertandingkan, Suka Asih berhasil menundukkan Sekawan dengan skor 25-22 pada set keempat. Suka Asih keluar sebagai Juara Pertama Bola Voli Putra Sintok Cup 2019. Sekawan harus puas berada diposisi kedua dan Gress Junior diposisi ketiga.

Sementara untuk tim putri juara pertamanya adalah Panyairan Junior, disusul oleh Putri Sekawan dan Gress Putri sebagai juara kedua dan ketiga pada turnamen Sintok Cup 2019. Sebagai penghargaan atas prestasinya, para juara baik putra maupun putri, masing-masing mendapatkan trofi, uang pembinaan, dan kaos tim.

“Saya sebagai Ketua Karang Taruna Karya Bakti merasa bangga dengan diadakannya Turnamen Sintok Cup yang pada tahun ini dilaksanakan di Neglasari,” ungkap Ayi Uus Supriadi.

Dilain pihak, Haris Ahmad, Penasihat Sintok Cup 2019 mengingatkan kembali akan pentingnya menanamkan dan menguatkan rasa persatuan di dalam kehidupan bermasyarakat.

“Turnamen ini diharapkan mampu menyatukan warga untuk membangun kebersamaan,” kata Haris Ahmad, Penasihat Sintok Cup 2019.

Berita Terkait

Laga Klasik Liga 1 2023/2024, Persib Keluar Sebagai Pemenang
Bobotoh Tidak boleh Hadir di Stadion Saat Duel Klasik
Tim U17 Indonesia Bertekad Tembus 16 Besar
Polri Siapkan Ribuan Personel Amankan Piala Dunia U-17
Pelatih Timnas Brasil Puji Kesiapan Indonesia sebagai Tuan Rumah Piala Dunia U-17
Clement Madinda Pemain Anyar Persib Jelang Bursa Transfer Tutup
Program Pelatihan VAR untuk Kompetisi Liga Lebih Baik
Pemain Keturunan Akan Perkuat Timnas U-17
Berita ini 30 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 10 Maret 2024 - 15:55 WIB

Laga Klasik Liga 1 2023/2024, Persib Keluar Sebagai Pemenang

Jumat, 8 Maret 2024 - 22:04 WIB

Bobotoh Tidak boleh Hadir di Stadion Saat Duel Klasik

Kamis, 16 November 2023 - 17:58 WIB

Tim U17 Indonesia Bertekad Tembus 16 Besar

Senin, 6 November 2023 - 20:46 WIB

Polri Siapkan Ribuan Personel Amankan Piala Dunia U-17

Senin, 6 November 2023 - 17:39 WIB

Pelatih Timnas Brasil Puji Kesiapan Indonesia sebagai Tuan Rumah Piala Dunia U-17

Jumat, 21 Juli 2023 - 13:22 WIB

Clement Madinda Pemain Anyar Persib Jelang Bursa Transfer Tutup

Kamis, 20 Juli 2023 - 13:26 WIB

Program Pelatihan VAR untuk Kompetisi Liga Lebih Baik

Kamis, 20 Juli 2023 - 13:14 WIB

Pemain Keturunan Akan Perkuat Timnas U-17

Berita Terbaru

Momen perayaan Intimate Hearing Session Penemuan 'Kartini' di

Berita

Terinspirasi Perjuangan Kartini, Tsoht Rilis Single Terbaru

Minggu, 21 Apr 2024 - 16:40 WIB