3 Zero untuk Memutus Penyebaran HIV Ditargetkan Dinkes Jabar

- Penulis

Kamis, 16 November 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Cottonbro/pexels

i

Cottonbro/pexels

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat menyatakan, provinsinya yang menjadi salah satu dari empat provinsi dengan penyebaran dan jumlah kasus positif HIV/AIDS di Indonesia. Menargetkan 3 zero pada tahun 2030, untuk memutus penyebaran HIV/AIDS.

Target 3 zero ini, yakni Zero New HIV infection (nol penyebaran baru) dengan cara minimal 95 orang dengan HIV mengetahui statusnya; Zero AIDS related death (nol kematian) dengan cara minimal 95 persen orang dengan HIV mendapatkan obat ARV; serta Zero Discrimination (nol diskriminasi) dengan cara minimal 95 persen orang dengan HIV tersupresi.

“Indonesia termasuk Jawa Barat, sama dengan dunia melalui WHO, menargetkan 3 zero 2030 yakni target mengakhiri penyebaran HIV/AIDS,” kata Pengelola Program HIV Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat Asep Ruhyani di Aula SMKN 2 Kota Bandung, Rabu (15/11/23).

Baca Juga :  Temuan Satu Kasus Polio Tetap Harus Diwaspadai

Asep menjelaskan pada periode Januari – September 2023, sebanyak 700.938 orang melakukan tes HIV. Lima wilayah tertinggi ada di Kabupaten Bogor sebanyak 63.389. Lalu Kota Bandung 54.394, Kota Bekasi 53.698, Kabupaten Bandung 52.393, dan Kabupaten Cirebon 45.650.

Dari jumlah itu, yang terdeteksi positif HIV di Jabar ada 7.383 dengan temuan terbesar di Kota Bandung sebanyak 747. Kota Bekasi 689, Kabupaten Bekasi 662, Kabupaten Bogor 623, dan Indramayu 474 orang.

“Harus pula menjadui catatan HIV, termasuk di Jawa Barat, bagaikan fenomena gunung es di lautan. terlihat atasnya sedikit, tapi ketika menyelam akan terlihat yang sesungguhnya. Karenanya tracing dan pemeriksaan harus dioptimalkan,” ucapnya.

Baca Juga :  Polres Garut Rencana Terapkan Tilang Elektronik Pada Operasi Zebra Lodaya 2022

Sementara untuk kasus AIDS di Jabar pada periode Januari – September 2023 adalah sebanyak 1.617 kasus. Daerah terbanyak Kota Bandung sebanyak 190, Kabupaten Bogor 139, Indramayu 135, Majalengka 116, Kota Bekasi 99.

“Secara kumulatif, HIV sampai September 2023 sebanyak 67.328 kasus, kemudian kasus AIDS sebanyak 14.032. Dengan rata-rata, laki-laki 78 persen dan perempuan 22 persen,” ucapnya.

Untuk mencapai target tersebut, butuh kerja sama semua pihak terutama inisiatif pemerintah dalam penanganan HIV/AIDS di tingkat kewilayahan.

Berita Terkait

Mengenal Reynaldi Agus Prassetiyo Finalis Putra Pendidikan Jabar
PMK Kembali Merebak di Garut, Diskanak Perketat Pembelian Ternak
Mahasiswa Tasikmalaya Tanggapi Deklarasi Pemilu Damai oleh Petinggi Kampus
Disambut 20 Ribu Santri dan Masyarakat Garut, Ganjar Sampaikan Komitmen Terhadap Guru Ngaji
Keluarga Besar Persis Deklarasikan Dukung Anies Muhaimin di Garut
Anies Serukan Warga Garut Jangan Takut Perubahan
Peringati Hari Jadi Garut, Pemda Kabupaten Garut Rilis Logo Baru
Waspada Risiko Bencana, KPU Kota Tasikmalaya Siapkan Rumah Aman
Berita ini 35 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 22 Februari 2024 - 18:49 WIB

Mengenal Reynaldi Agus Prassetiyo Finalis Putra Pendidikan Jabar

Sabtu, 10 Februari 2024 - 20:48 WIB

PMK Kembali Merebak di Garut, Diskanak Perketat Pembelian Ternak

Jumat, 9 Februari 2024 - 19:52 WIB

Mahasiswa Tasikmalaya Tanggapi Deklarasi Pemilu Damai oleh Petinggi Kampus

Kamis, 8 Februari 2024 - 21:04 WIB

Disambut 20 Ribu Santri dan Masyarakat Garut, Ganjar Sampaikan Komitmen Terhadap Guru Ngaji

Kamis, 8 Februari 2024 - 18:11 WIB

Keluarga Besar Persis Deklarasikan Dukung Anies Muhaimin di Garut

Rabu, 7 Februari 2024 - 19:46 WIB

Peringati Hari Jadi Garut, Pemda Kabupaten Garut Rilis Logo Baru

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:07 WIB

Waspada Risiko Bencana, KPU Kota Tasikmalaya Siapkan Rumah Aman

Selasa, 6 Februari 2024 - 21:28 WIB

Presiden Jokowi Tetapkan 14 Februari Sebagai Hari Libur Nasional

Berita Terbaru